Mengenal Rabies Lebih Dekat | Infeksi Virus Penyebab Kematian



Rabies adalah infeksi virus yang menyebabkan sekitar 55.000 kematian di seluruh dunia setiap tahun. Setelah timbulnya rabies klinis berkembang dalam individu, kematian tak dapat dihindari. Mungkin kalau virus komputer bisa dengan mudah dibasmi dengan antivirus terbaik dan komputer langsung bebas dari virus. Bagaimana dengan Rabies yang cukup ganas ini ? apa saja penyebab datangnya virus berbahaya ini ? 

Kucing, anjing dan sapi menjadi penyebab untuk hampir 90% kasus rabies pada hewan domestik, sementara kuda, keledai, domba, kambing dan musang merupakan sisa kasus. Anjing adalah penyebab utama, terutama di negara yang sedang berkembang. Diantara binatang liar, rabies paling sering dilaporkan karena gigitan sigung, rakun, kelelawar, monyet, tikus dan rubah.

Virus rabies menginfeksi sistem saraf pusat, akhirnya menyebabkan penyakit pada otak dan kematian. Gejala awal rabies pada manusia mirip dengan banyak penyakit lain, termasuk demam, sakit kepala, dan kelemahan umum atau ketidaknyamanan. Saat sudah terjangkiti, gejala yang lebih spesifik muncul dan mungkin termasuk insomnia, kecemasan, kebingungan, kelumpuhan ringan atau parsial, eksitasi, halusinasi, agitasi, hipersalivasi (peningkatan air liur), kesulitan menelan, dan penyakit anjing gila (takut air). Kematian biasanya terjadi dalam beberapa hari setelah timbulnya gejala-gejala tersebut. Sangat berbahaya sekali penyakit rabies seperti halnya lupus yang tidak kalah berbahayanya yang mesti kita ketahui ilmunya baik mengenal dan bagaimana menyikapinya. 

Bagaimana rabies ditularkan ?

Semua spesies mamalia yang rentan terhadap infeksi virus rabies, tetapi hanya ada beberapa spesies penting sebagai pembawa untuk penyakit ini. Di Amerika Serikat, jenis yang berbeda dari virus rabies telah diidentifikasi dalam rakun, sigung, rubah, dan coyote. Beberapa spesies kelelawar pemakan serangga juga pembawa untuk virus rabies.

Penularan virus rabies biasanya dimulai saat air liur yang terinfeksi dari sebuah host akan diteruskan ke hewan yang tidak terinfeksi. Modus yang paling umum dari penularan virus rabies melalui gigitan dan virus yang mengandung air liur dari inang yang terinfeksi. Meskipun penularan telah jarang didokumentasikan melalui rute lain seperti kontaminasi selaput lendir (misalnya, mata, hidung, mulut), transmisi aerosol, dan transplantasi kornea dan organ.

Apa saja tanda dan gejala rabies ?

Gejala pertama rabies mungkin sangat mirip dengan flu termasuk kelemahan umum atau ketidaknyamanan, demam, atau sakit kepala. Indomultimedia mendapatkan informasi bahwa gejala seperti ini dapat berlangsung selama berhari-hari.

Mungkin ada juga ketidaknyamanan atau menusuk-nusuk atau sensasi gatal di tempat gigitan, sampai gejala disfungsi otak, kecemasan, kebingungan, agitasi setelah beberapa hari terkena gigitan. Saat sudah terinfeksi, orang mungkin mengalami delirium, perilaku abnormal, halusinasi, dan insomnia.

Periode akut penyakit biasanya berakhir setelah 2 sampai 10 hari. Setelah tanda-tanda klinis rabies muncul, penyakit ini hampir selalu fatal, dan pengobatan biasanya mendukung. Pencegahan penyakit melalui suntikan immune globulin manusia dan suntikan berkesinambungan dengan vaksin rabies.

Sekali seseorang mulai menunjukkan tanda-tanda penyakit, sulit bertahan hidup. Sampai saat ini kurang dari 10 kasus yang terdokumentasi kelangsungan hidup manusia akibat rabies klinis telah dilaporkan.

Pertolongan Pertama untuk Rabies

Berikut ini adalah pertolongan pertama yang direkomendasikan ketika seseorang digigit, tergores atau terjilat pada selaput lendir atau luka yang terbuka:
  • Jika luka dangkal, mencuci daerah yang terkena secara menyeluruh dengan sabun dan air, dan dengan senyawa povidone-iodine, jika tersedia. Oleskan salep antibiotik.
  • Jika ada pendarahan, tekan luka dengan kain kering yang bersih. Tinggikan daerah dan tutup luka dengan pembalut steril bersih. Segera mencari bantuan medis.
  • Jika luka pada wajah dan / atau kepala dan leher, mencari bantuan medis segera.
  • Amati daerah yang terkena dengan hati-hati untuk tanda-tanda kerusakan saraf atau tendon. Mencari bantuan medis jika ada tanda-tanda infeksi.
  • Jika hewan adalah hewan peliharaan, cari pemiliknya siapa. Jika hewan adalah hewan liar atau anjing liar atau kucing, hubungi pihak berwenang setempat untuk segera mengontrol hewan dan menangkap hewan untuk pemeriksaan.
Pencegahan Rabies
  • Jauhkan hewan peliharaan Anda dan hewan peliharaan lainnya, vaksinasi dan bawa mereka untuk rutin check-up dengan dokter hewan.
  • Hindari kontak dengan binatang liar atau asing.
  • Jangan mencoba untuk memisahkan hewan yang sedang berkelahi.
  • Tutup semua bukaan di mana hewan liar mungkin bisa masuk ke dalam rumah.
  • Melaporkan hewan liar atau yang bertindak aneh kepada otoritas pengawasan hewan setempat.
  • Mendidik anak-anak untuk tidak pernah menangani hewan asing.
  • Jangan pernah meninggalkan anak sendirian dengan hewan peliharaan.
Kapan saya harus mencari perhatian medis ?
  • Virus rabies ditularkan melalui air liur atau otak / jaringan sistem saraf. Anda hanya bisa terjangkiti rabies jika terjadi kontak dengan ekskresi tubuh tertentu dan jaringan.
  • Sangat penting untuk diingat bahwa rabies adalah urgensi medis tetapi tidak darurat. Keputusan tidak harus ditunda.
  • Temui dokter Anda untuk mencari tahu setiap trauma karena serangan binatang sebelum mempertimbangkan kebutuhan untuk vaksinasi rabies.
  • Dokter Anda, mungkin dalam konsultasi akan memutuskan apakah Anda memerlukan vaksinasi rabies. Keputusan untuk memulai vaksinasi, yang dikenal sebagai profilaksis pasca paparan (PPP), akan didasarkan pada jenis eksposur dan hewan yang terkena, serta tes laboratorium dan pengawasan informasi untuk wilayah geografis di mana terjadi paparan.
  • Pencegahan dan pengobatan biasanya diberikan satu dosis immune globulin dan empat dosis vaksin rabies selama periode 14-hari. Immune globulin rabies dan dosis pertama vaksin rabies harus diberikan oleh penyedia layanan kesehatan Anda sesegera mungkin setelah terpapar. Dosis tambahan atau vaksin rabies harus diberikan pada hari 3, 7, dan 14 setelah vaksinasi pertama. Vaksin saat ini relatif tanpa rasa sakit dan diberikan di lengan, seperti flu atau vaksin tetanus.
Apa risiko untuk hewan peliharaan saya ?
  • Setiap hewan yang tergigit atau tergores oleh salah satu hewan liar, mamalia karnivora atau kelelawar yang tidak memperoleh pengujian harus dianggap sebagai telah terkena rabies.
  • Anjing divaksinasi, kucing, dan musang terkena hewan rabies harus segera eutanasia. Jika pemilik tidak bersedia untuk melakukan hal ini, hewan harus ditempatkan dalam isolasi ketat selama 6 bulan dan divaksinasi 1 bulan sebelum dibebaskan.
  • Hewan dengan masa vaksinasi yang telah berakhir perlu dievaluasi berdasarkan kasus per kasus. Anjing dan kucing yang saat divaksinasi diisolasi di bawah pengamatan selama 45 hari.
  • Mamalia kecil seperti tikus, hamster, marmut, tupai, dan kelinci hampir tidak pernah ditemukan terinfeksi rabies dan belum diketahui menyebabkan rabies pada manusia. Gigitan oleh hewan-hewan ini biasanya tidak dianggap sebagai risiko rabies kecuali hewan itu sakit atau berperilaku dengan cara yang tidak biasa dan rabies tersebar luas di daerah Anda.

So....setelah tahu lebih jauh tentang Rabies, kita bisa lebih waspada dan dapat menangani dengan tepat jika sampai terkena paparan virus ini.

Joseph AR@April2013

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Mengenal Rabies Lebih Dekat | Infeksi Virus Penyebab Kematian"

Poskan Komentar