Perkembangan Teknologi - Penyakit Teknologi

Munculnya teknologi diiringi perkembangan teknologi telah benar-benar merevolusi kehidupan manusia. Ini memang membuat hidup kita bebas dari kerumitan, mudah, dan di atas semuanya, nyaman. Semua ini terjadi dengan mengorbankan erosi nilai-nilai kemanusiaan tradisional yang telah dipraktekkan selama bertahun-tahun oleh nenek moyang kita dalam kehidupan kita, seperti mengambil waktu untuk berbicara satu sama lain, berkunjung ke rumah teman-teman dan kerabat, dan menghadiri pernikahan atau pemakaman secara pribadi .

Hari ini, kita bertanya tentang kesehatan masing-masing, menyampaikan pesan ucapan selamat, salam Tahun Baru melalui SMS atau email. Telah menjadi norma baru untuk mengirim SMS dan email dalam melakukan aktivitas.

Di masa lalu, kita menyempatkan waktu untuk bertemu teman-teman dan kerabat untuk menanyakan tentang kesehatan mereka, menghadiri perayaan keluarga dan pemakaman secara pribadi. Saat itu tidak dapat diterima jika seseorang tidak menghadiri acara sosial secara pribadi.

Tapi sekarang, yang terjadi adalah sebaliknya. Saya ingat seorang kerabat saya mengatakan "Hanya SMS saya untuk pernikahan Anda. Itu sudah cukup, dan tidak perlu untuk kartu undangan pernikahan. "

Nilai-nilai dasar manusia dan norma secara perlahan dan pasti tidak sedang dipraktekkan saat ini dengan kedatangan teknologi. Sebuah laporan surat kabar menyatakan teknologi telah menyebabkan orang tua dan anak-anak sangat kurang menghabiskan waktu yang berkualitas satu sama lain. Studi menunjukkan orang tua menghabiskan sekitar 8 menit sehari dengan anak-anak mereka, sebagian besar memberikan instruksi dan arahan untuk melaksanakan tugas sehari-hari.



Saat ini,kita menghabiskan lebih banyak waktu atau lebih tepatnya terobsesi dengan gadget teknologi seperti internet, telepon genggam dan sejenisnya, bukannya berkomunikasi dengan anggota keluarga. Anggota keluarga terpaku pada televisi dan menghabiskan berjam-jam bersama-sama, tapi sayangnya tidak berkomunikasi satu sama lain.Kita menghabiskan berjam-jam menggunakan komputer atau tablet murah yang terkoneksi ke internet, chatting dengan YM atau WeChat, browsing, up-dating face-book dan twitting. Bahkan orang tua mengirim email dan SMS ke anak-anak mereka meskipun mereka tinggal di bawah atap yang sama. Ini adalah ejekan, tapi fakta kehidupan saat ini. Semua ini terjadi karena masing-masing dan setiap orang dari kita sibuk dengan cara kita sendiri, inilah Penyakit Teknologi yang di khawatirkan.

Suatu saat nanti, akan menjadi sebuah ironi bahwa kita memanggil teman yang tinggal jauh dari kita dan chatting untuk waktu yang lama, tapi pasangan dan anak-anak yang hanya di tengah-tengah kita, kita tidak sempat untuk berkomunikasi. Anggota keluarga kita akan menghargai kebersamaan ketika kita berbicara satu sama lain dan menghabiskan waktu bersama mereka, harusnya waktu bersama keluarga dapat menjadi hal yang sangat Penting, Panas, Perlu dan Seruu untuk dinikmati bersama.

Pertanyaan yang muncul: Kemana kita akan menuju? Setelah seorang antropolog terkenal mengatakan manusia adalah makhluk sosial. Saya bertanya-tanya apakah definisi tersebut dapat diterima hari ini? Mungkin, bersosialisasi adalah mengambil bentuk yang berbeda, melalui gadget teknologi multimedia dan instrumen. Mungkin, itu adalah untuk lebih baik atau lebih buruk, kita belum tahu itu. Mudah-mudahan kita tidak menjadi asing satu sama lain hanya karena tergerus teknologi yang menjadi suatu kebutuhan utama manusia jaman sekarang, setidak-tidaknya sempatkanlah diri kita bersosialisasi dengan anggota keluarga secara tradisional.

Joseph AR@April2013

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Perkembangan Teknologi - Penyakit Teknologi"

Posting Komentar