I'tikaf | Sebagai Bagian Mengisi 10 Hari Terakhir RAMADAN

I`tikaf adalah pengasingan dan tinggal di masjid dengan niat menjadi lebih dekat kepada Allah. Ini adalah praktek Nabi, salla Allahu alaihi wa sallam, selama sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan khususnya. Dia juga melakukannya di bulan-bulan yang lain juga.
'Aisha melaporkan bahwa Rasulullah, salla Allahu alaihi wa sallam, gunakanlah untuk berlatih I `tikaf di sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan dan juga  mengatakan," Carilah Malam Q’adr di sepuluh malam terakhir dari bulan Ramadhan . "[Bukhari]

Abu Hurairah, Radiyallahu 'anhu berkata: "Rasulullah, salla Allahu alaihi wa sallam, melakukan i` tikaf selama sepuluh hari setiap bulan Ramadan, maka ketika ia diambil (meninggal), ia sedang melakukan I`tikaf selama dua puluh hari. [Bukhari]

Al-Bukhari catatan dari Abu Said bahwa Nabi (S) berkata: ". Siapa pun yang melakukan I`tikaf dengan saya adalah untuk melakukan I'tikaf selama sepuluh terakhir [malam] "
Ini Sunnah Nabi, salla Allahu alaihi wa sallam, dan telah ditinggalkan oleh banyak Muslim dan layak dihidupkan kembali dalam era ini.

Sayyid Sabiq mengatakan dalam Fiqhus Sunnah:
Sunnah dalam I`tikaf tidak memiliki batas waktu tertentu. Hal ini dapat dipenuhi dengan tinggal di masjid dengan tujuan membuat i `tikaf untuk waktu yang panjang atau pendek. Pahala akan sesuai dengan berapa lama seseorang tinggal di masjid. Jika seseorang meninggalkan masjid dan kemudian kembali, ia harus memperbaharui niatnya untuk melakukan itikaf.

'Aisyah meriwayatkan bahwa jika Nabi bermaksud untuk melakukan i’tikaf, ia akan berdoa doa pagi dan memulainya. Suatu saat ia ingin melakukan i`tikaf selama sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan, dan ia memerintahkan tendanya harus didirikan. Aishah melaporkan: "Ketika saya melihat itu, saya memerintahkan tenda saya harus didirikan, dan beberapa istri Nabi mengikutinya. Ketika ia [Nabi] mengucapkan doa pagi, ia melihat semua tenda, dan berkata: "Apa ini" Mereka berkata: "Kami sedang mencari ketaatan [kepada Allah dan Rasul-Nya]." Lalu ia memerintahkan tendanya dan tenda-tenda dari istrinya harus diturunkan, dan ia menunda i`tikaf nya untuk sepuluh hari pertama [Syawal]." [Bukhari]

Hal yang lebih disukai untuk orang yang melakukan I`tikaf untuk melakukan banyak tindakan  ibadah dan menyibukkan diri dengan doa, membaca Al-Qur'an sambil memuji dan memuliakan Allah, memuji kesatuan dan kebesaran-Nya, meminta pengampunan-Nya, mengirimkan salam pada Nabi,   yaitu, semua tindakan yang membawa seseorang lebih dekat kepada Allah. Termasuk di antara tindakan ini yaitu mempelajari dan membaca buku-buku tafsir dan hadis, buku-buku tentang kehidupan para nabi,  buku-buku fiqh, dan sebagainya.

Hal-hal yang diperbolehkan untuk Mu`takif (orang yang melakukan I'tikaf) lakukan :

(1) Orang dapat meninggalkan tempatnya I`tikaf untuk mengucapkan selamat tinggal kepada istrinya dan Wanita dapat mengunjungi suaminya yang berada di I`tikaf.
Safiyyah, radhiya Allahu `anha berkata: Nabi salla Allahu alaihi wa sallam, sedang melakukan  i`tikaf [di sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan], jadi aku datang mengunjunginya pada malam hari [dan istri-istrinya yang bersamanya dan kemudian berangkat] . Saya berbicara dengan dia  sebentar, ketika saya berdiri untuk pergi, [maka dia berkata: "Jangan terburu-buru karena aku akan menemani Anda",. Dia berdiri bersama dengan saya untuk menemani saya kembali-dan tinggal nya di rumah Usamah bin Zaid [sampai ketika ia datang ke pintu masjid dekat pintu Ummu Salamah], dua orang dari Anshar itu lewat, ketika mereka melihat Nabi, salla Allahu alaihi wa sallam, mereka bergegas, sehingga Nabi, salla Allahu alaihi wa sallam, mengatakan: ". Santailah Anda karena ia Safiyyah Bintu Huyayy" Jadi mereka berkata: "'subhanallah, Oh utusan Allah! . [Kita tidak memiliki keraguan tentang Anda] "Dia berkata:" Sesungguhnya setan beredar di anak Adam seperti  bersirkulasi darah, dan aku takut bahwa ia akan memasukkan pikiran jahat "-atau ia berkata:" sesuatu - ke dalam hati "[Bukhari dan Muslim,  adalah riwayat tambahan dari Abu Dawud]

(2) Menyisir dan memotong rambut, memotong kuku, membersihkan tubuh, memakai pakaian bagus atau memakai parfum semua diperbolehkan.

(3) Orang mungkin pergi keluar untuk beberapa kebutuhan yang  harus dilakukan.

Ibnu al-Mundzir mengatakan: "Para ulama sepakat bahwa orang yang melakukan itikaf dapat meninggalkan masjid untuk menjawab panggilan alam, untuk hal ini adalah sesuatu yang secara pribadi harus dilakukan, dan dia tidak bisa melakukannya di masjid. Juga, jika ia perlu makan atau minum dan tidak ada satupun yang membawa makanan untuknya, ia mungkin meninggalkan masjid untuk mendapatkannya. Untuk apa pun yang ia harus lakukan tetapi tidak bisa dilakukan di masjid, dia bisa meninggalkannya, dan tindakan seperti itu tidak akan membatalkan itikaf, bahkan jika mereka mengambil waktu yang lama.”

(4) Orang boleh makan, minum, dan tidur di masjid, dan dia juga harus tetap bersih.

Tindakan yang meniadakan I`tikaf

Jika seseorang melakukan salah satu tindakan berikut, I`tikafnya akan dibatalkan:
(1) sengaja meninggalkan masjid tanpa ada keperluan, bahkan jika itu hanya untuk waktu yang singkat. Dalam kasus seperti itu, orang tidak akan tinggal di masjid, yang merupakan salah satu prinsip dari I`tikaf.

(2) Meninggalkan keyakinan dalam Islam, karena hal ini akan menghapuskan segala ibadah.

(3) Kehilangan akal karena gila atau mabuk, atau timbulnya perdarahan menstruasi atau pasca-melahirkan, yang semuanya mendiskualifikasi seseorang untuk itikaf.

(4) Hubungan seksual. Allah berfirman [dalam arti]: "Tapi jangan bergaul dengan istri Anda sementara Anda berada dalam pengasingan (I` tikaf) di masjid-masjid. Mereka adalah Batas (ditetapkan oleh) Allah. Janganlah kamu mendekati hal tersebut. Demikianlah Allah membuat jelas ayat-Nya kepada manusia: bahwa mereka dapat belajar menahan diri. [Al-Baqarah; 2:187]

I`tikaf tidak terbatas hanya pria, wanita juga dapat melakukannya:
'Aisyah (istri Nabi) melaporkan bahwa Nabi, salla Allahu alaihi wa sallam, menggunakan waktunya untuk melakukan  I`tikaf di sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan sampai dia meninggal dan kemudian istrinya menggunakan waktunya juga untuk berlatih I` tikaf mengejarnya. [ Bukhari]


Para muslimah tersayang! ketika membaca ini jangan lupa kesopanan dan Hijab dari istri Nabi (S) yang harus Anda taati jika Anda berniat untuk melakukan I`tikaf.

Semoga Allah wa Jalla merahmati kita semua dengan harumnya malam 1000 bulan....Aminn Ya Rabbal Allaminn....

Joseph AR@Juli2013

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "I'tikaf | Sebagai Bagian Mengisi 10 Hari Terakhir RAMADAN"

Poskan Komentar