10 Hari Pertama Ramadhan : Hujan Rahmat

Ramadhan dipecah menjadi tiga. Sepuluh hari pertama Ramadhan yang dikenal sebagai "Ten Days of Mercy" atau “10 Hari Pengampunan”.
Umat Muslim sadar bahwa Ramadhan adalah bulan peluang spiritual, tapi apa "rahmat" benar-benar berarti bagi umat Islam?
Salah satu nama Allah adalah Ar-Rahman, Maha Penyayang, dan umat Muslim memanggil Tuhan menggunakan nama ini dalam hampir semua yang mereka lakukan. Dengan demikian, tidak mengherankan bahwa rahmat memanifestasikan dirinya dalam bulan itu yang Allah ciptakan untuk diri-Nya.
Bayangkan memasuki Ramadhan dalam refleksi penuh perbuatan yang salah. Banyak orang percaya khawatir dosa-dosa mereka yang terjadi di sepanjang jalan,  yang dilakukan secara sengaja maupun  tanpa menyadarinya. Namun Allah menjanjikan pengampunan.

Do'a dan Dzikir Adalah Kunci Pengampunan Allah

Sebuah cara yang bagus bagi umat Islam untuk beribadah di sepuluh hari pertama rahmat adalah dengan membaca Doa (permohonan) dan Dzikir (mengingat) memohon kemurahan Tuhan. Dengan pintu surga terbuka dan pintu neraka tertutup, Tuhan tidak pernah mengingkari  janji-Nya dan dengan itu, ini adalah waktu yang tepat untuk meminta Tuhan untuk menganugerahi  para hamba-Nya dengan pengampunan.
Allah mengatakan:

{Jadi, Ingatlah Aku, dan Aku  akan mengingatmu.} (Al-Baqarah 2: 152)

Ini adalah pengingat terbaik untuk terus meminta dari Tuhan, untuk terus memanggil berkah dari Tuhan, untuk terus bersujud dan memohon Tuhan untuk rahmat-Nya - tidak peduli seberapa rendah, tidak peduli seberapa lelah, tidak peduli bagaimana menjadi Muslim penuh  dengan kesulitan. Orang percaya tidak harus menyerah pada rahmat Allah.

Meskipun Muslim melihat banyak kehancuran, mereka juga melihat banyak cinta: dari suami ke istri, dari ibu ke bayi yang menyusui, dari seorang guru kepada murid-muridnya, dari anak-anak untuk hewan, dan bahkan dari hewan ke anak-anak mereka. Rahmat mengelilingi dunia, namun Tuhan berkata Ia membagi rahmat-Nya menjadi seratus bagian, dan hanya satu dari seratus bagian itu memanifestasikan dirinya di dunia ini. Sisa rahmat milik Allah saja. Bayangkan belas kasihan Tuhan selama sepuluh hari pertama Ramadhan, dan bayangkan rahmat dapat dilimpahkan kepada mereka yang mengambil keuntungan penuh dari sepuluh hari pertama dan bagaimana rahmat akan memanifestasikan dirinya pada hari kiamat dan di akhirat.

Puasa Sendiri Apakah rahmat ?
Tindakan puasa sebagai salah satu Rukun Islam, itu sendiri merupakan tindakan belas kasihan. Melalui puasa, umat Islam mengalami detoks yang sehat dari makanan yang tidak menguntungkan mereka. Rohani diisi ulang dan menjadi lebih sadar meninggalkan gangguan yang  tidak menguntungkan mereka. Muslim menghargai sedikit dari yang mereka miliki dan memikirkan mereka yang memiliki lebih sedikit - keluarga dengan anak-anak di negara-negara yang dilanda perang, Muslim dan non-Muslim yang hidup tanpa makanan setiap hari - mereka yang tidak mempunyai kesempatan untuk berbuka puasa. Umat Islam akan memiliki kesempatan untuk merasa lebih berbelas kasih terhadap diri mereka sendiri, terhadap orang-orang yang mungkin memiliki lebih banyak, dan untuk mereka yang kurang beruntung. Amal terwujud dalam kerendahan hati dalam banyak cara. Dan semua ini dapat dicapai melalui Ramadhan yang penuh dengan mengingat Allah, refleksi pada pantangan, dan menghabiskan malam awal yang mendalam dalam doa.

Puasalah dan Mintalah Pengampunan di bulan penuh Rahmat ini.
Keindahan sepuluh hari pertama rahmat adalah bahwa hal itu merupakan berkat dalam berkat. Sementara kaum Muslim aktif berusaha untuk menyenangkan-Nya, Allah menambahkan hadiah untuk bulan khusus dengan membuat bulan ini penuh rahmat. Rahmat-Nya yang limpahkan pada mereka yang terlibat dalam perbuatan baik dan manfaat bagi mereka dikalikan, sementara mereka dengan seberkas perbuatan buruk bahkan diampuni - asalkan mereka tulus dalam pertobatan mereka dan berusaha untuk menyenangkan Tuhan saja.
Apa pengingat besar bagi umat Islam untuk berada di kemurahan Allah selama sepertiga pertama Ramadhan. Tidak hanya berpuasa dengan diawali niat puasa dapat menumpuk manfaat dan berkah, tetapi rahmat Allah terus tercurah bagi semua orang yang terlibat dalam ibadah. Allah telah menciptakan hamba-Nya untuk menyembah-Nya, sebagaimana Dia mengatakan dalam Quran:

{Dan aku (Allah) tidak menciptakan jin dan manusia kecuali bahwa mereka harus menyembah-Ku (saja).} (Adz-Dhariyat 51: 56)

Nabi Muhammad mengatakan:
"(Allah berfirman): Setiap perbuatan baik anak Adam adalah untuknya kecuali puasa, itu untuk-Ku dan Aku akan membalas (orang yang berpuasa) untuk itu '.. Sesungguhnya, bau mulut orang yang berpuasa lebih baik kepada Allah daripada bau kesturi. " (Al-Bukhari)


Jadi penghargaan tanpa batas akan memanifestasikan dirinya sepanjang hari Ramadhan bagi mereka yang tulus bertobat dan melakukan perbuatan baik karena hanya Tuhan saja. Semua  rahmat  ini tumpah diseluruh Ramadhan dan melalui kehidupan orang percaya sampai hari kiamat di mana orang yang berpuasa dapat diakui sebagai golongan orang-orang saleh, dengan keputusan kerahiman Allah.

Semoga Allah membantu Anda untuk menemukan cara terbaik untuk menyenangkan-Nya dan juga keluarga Anda!

Joseph AR@Juli2013

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "10 Hari Pertama Ramadhan : Hujan Rahmat"

Poskan Komentar